4 Eksekutor Pembunuh Bayaran Istri TNI di Semarang Mulai Disidang, Dijerat Pasal Pembunuhan Berencana

ABOUTSEMARANG – Pengadilan Negeri (PN) Semarang mulai mengadili empat eksekutor percobaan pembunuhan terhadap istri anggota TNI AD, Rina Wulandari (34).

Dalam sidang yang digelar PN Semarang pada Selasa, 6 Desember 2022 kemarin, Jaksa Penuntut Umum Gilang Prama Jasa mengatakan, keempat terdakwa merupakan suruhan dari suami korban, yakni almarhum Kopda Muslimin.

Adapun keempat eksekutor percobaan pembunuhan tersebut masing-masing bernama Sugiono alias Babi warga Kabupaten Demak, Ponco Aji Nugroho warga Semarang, Supriyono alias Sirun warga Semarang, dan Agus Santoso alias Gondrong warga Kabupaten Magetan.

Sementara itu, dalam dakwaannya, jaksa menjelaskan percobaan pembunuhan itu berawal dari permintaan Kopda Muslimin terhadap para terdakwa untuk menghabisi istrinya.

Muslimin mengaku sudah tidak betah bersama istrinya dan memberi tawaran untuk membunuh dengan upah Rp120 juta.

“Tawaran tersebut kemudian disanggupi oleh terdakwa Agus Santoso dan Sugiono,” katanya dalam sidang yang dipimpin Hakim Ketua Yogi Arsono tersebut.

Untuk melancarkan aksinya, terdakwa Agus Santoso kemudian membeli sepucuk pistol beserta enam peluru dengan harga Rp3 juta.

Upaya pembunuhan terhadap Rina Wulandari dilakukan oleh keempat terdakwa pada 18 Juli 2022 di depan rumah korban di Jalan Cemara III, Banyumanik, Kota Semarang.

Dalam tindak pidana tersebut, terdakwa Sugiono sebagai eksekutor yang bertugas menembak korban melepaskan dua tembakan ke bagian perut Rina Wulandari.

Para pelaku yang mendapat perintah langsung dari Muslimin melalui komunikasi telepon seluler sempat diperintah menembak bagian kepala, setelah tembakan pertama hanya mengenai perut.

Dari eksekusi percobaan pembunuhan itu, kata Gilang, para pelaku masing-masing Sugiono Ponco Aji Nugroho, dan Supriyono masing-masing memperoleh bagian Rp24 juta, sedangkan terdakwa Agus Santoso memperoleh Rp30 juta.

BACA JUGA :   9 Rekomendasi Tempat Sarapan Enak dan Murah di Semarang

Perbuatan para terdakwa dijerat dengan Pasal 340 KUHP tentang pembunuhan berencana.

Atas dakwaan tersebut, keempat terdakwa yang menjalani sidang secara daring tidak akan mengajukan tanggapan dan meminta sidang dilanjutkan dengan pembuktian.***

Sharing:

Mungkin Anda juga menyukai

Tinggalkan Balasan