Antisipasi Banjir di Kota Semarang, Pemkot Gencarkan Perbaikan Drainase

ABOUTSEMARANG – Pemerintah Kota (Pemkot) Semarang melakukan beberapa langkah sebagai upaya penanggulangan banjir sebelum masuk musim penghujan.

Untuk diketahui, Badan Meteorologi, Klimatologi, dan Geofisika (BMKG) sendiri telah memprediksi musim hujan akan terjadi pada November 2023.

Adapun salah satu langkah penanggulangan banjir yaitu revitalisasi saluran-saluran air baik di pusat kota dan di wilayah pinggiran.

Diketahui bahwa pembangunan infrastruktur pengendali banjir memang manjadi salah satu program prioritas yang dicanangkan oleh Wali Kota Semarang, Hevearita Gunaryanti Rahayu.

Hal itu sebagai upaya membebaskan Kota Semarang dari persoalan banjir saat musim hujan.

Oleh karena itu, Pemkot Semarang melakukan sejumlah upaya dengan merevitalisasi drainase maupun gorong-gorong sejak Juni lalu.

Kepala Bidang SDA dan Drainase Dinas Pekerjaan Umum (DPU) Kota Semarang Mochamad Hisam Ashari mengatakan, sedikitnya ada delapan titik saluran air di Kota Semarang dalam proses revitalisasi.

Dimulai dari timur, Saluran Klipang, Saluran Kedungmundu, Saluran Tentara Pelajar, Saluran Erlangga, Saluran Pemuda-Imam Bonjol, Saluran Depok, dan Saluran Jatisari. Saluran Tlogosari Wetan telah rampung, dan lainnya akan selesai awal bulan depan.

“Itu salah satu dari antisipasi kita menghadapi musim hujan tahun ini karena memang pada lokasi yang disebutkan tadi, ternyata harus diakui kapasitas saluran terlalu kecil, tidak seimbang dengan debit air,” kata Hisyam saat dihubungi, Selasa (3/10/2023).

Anggaran yang digelontorkan dalam proyek ini sekitar Rp 1 miliar sampai Rp 3 miliar tergantung panjang dan kedalaman saluran.

Pekerjaan-pekerjaan tersebut dipastikan akan rampung sebelum musim hujan. Demikian juga, Hisyam menjamin konstruksi bangunan yang kokoh.

BACA JUGA :   Pasangan Pembuang Bayi dalam Kardus di Semarang Diamankan Polisi

Dia pun mengatakan, bahwa pekerjaan saluran air tersebut tak akan berjalan semasif ini jika tidak ada dorongan dan dukungan dari Mbak Ita sapaan akrab Wali Kota Semarang.

Menurutnya, di samping saran dan masukan dari masyarakat, Mbak Ita banyak menaruh perhatian terkait penanganan menjelang musim hujan.

“Beliau memonitor terus, bagaimana langkah kami dan memberikan support, dukungan moral sangat besar untuk bergerak,” katanya.

Termasuk dengan anggota Dewan Perwakilan Rakyat Daerah (DPRD) Kota Semarang yang tak henti-hentinya memantau pihaknya bekerja sesuai dengan program perencanaan dan keinginan masyarakat.

“Saya kira dewan sepaham dengan kami, artinya bersama-sama berjuang dan berkomitmen mengatasi banjir. Tingkat legislatif terus mendorong memberikan dukungan kepada kami agar melaksanakan tugas sebaik-baiknya,” ujarnya.

Lebih lanjut, Hisyam menyatakan, telah memiliki tim khusus untuk melakukan pemantauan wilayah-wilayah yang memiliki saluran air buruk.

Dalam hal ini, pihaknya tak menunggu waktu lama mengerahkan personel untuk menanganinya.

“Begitu juga di era medsos yang serba mudah ini, saya kira kita dipermudah untuk merespon aduan warga. Insya-Allah langsung kami tangani,” ujarnya.

Hisyam menuturkan, penanganan banjir tak akan bisa dilakukan dari sudut pemerintah.

Dia berharap peran masyarakat untuk bisa berkolaborasi menuntaskan persoalan air bah di Ibu Kota Jawa Tengah.

“Musim hujan mungkin baru akan mulai satu bulan ke depan, masih ada waktu untuk berbuat bersama,” katanya.***

Sharing:

Mungkin Anda juga menyukai

Tinggalkan Balasan