Banjir Perumahan Dinar Indah Meteseh, 1 Warga Meninggal Dunia Karena Rumah Terkunci

ABOUTSEMARANG – Banjir yang terjadi di perumahan Dinar Indah Kelurahan Meteseh Kecamatan Tembalang, Jumat (6/1) sore menyebabkan 1 warga meninggal dunia.

Seorang warga dilaporkan meninggal dunia diduga terkunci di dalam rumah saat banjir melanda.

Camat Tembalang Cipta Nugraha membenarkan adanya korban meninggal dunia akibat banjir tersebut.

Namun, Cipta belum bisa menjelaskan identitas korban meninggal dunia tersebut karena masih dalam penelusuran.

“Ini ada satu yang meninggal dunia, lagi dicari data lengkapnya,” katanya dikutip dari antara.

Sementara Kapolrestabes Semarang Kombes Pol. Irwan Anwar juga membenarkan adanya warga yang meninggal dunia saat banjir yang disebabkan luapan Sungai Babon itu.

Menurut Kapolres, saat banjir melanda perumahan tersebut, rumah korban dalam kondisi terkunci dari dalam.

“Rumah terkunci dari dalam sehingga tidak tertolong oleh warga sekitar,” katanya.

Ia menambahkan genangan banjir yang melanda Dinar Indah sudah mulai surut.

Demikian juga, kata dia, aliran air Sungai Babon yang meluap juga sudah mulai normal.

Sementara dari informasi yang dihimpun, korban meninggal dunia diketahui bernama Agus dengan usai sekitar 50 tahun.

Sebelumnya, puluhan rumah di Perumahan Dinar Indah di Kecamatan Tembalang Kota Semarang, dilanda banjir menyusul hujan deras yang mengguyur wilayah Ibu Kota Jawa Tengah dan wilayah di sekitarnya pada Jumat sore.

(ard)

Sharing:

BACA JUGA :   Banjir di Semarang Sebabkan Sejumlah Jalan Tergenang, Pengendara Diimbau Lewat Jalur Alternatif

Mungkin Anda juga menyukai

Tinggalkan Balasan