Banyak Gempa di Sekitar Kota Semarang, Guru Besar Undip Sarankan Pemkot Buatkan Ini

ABOUTSEMARANG – Pemerintah Kota Semarang disarankan menyusun peta mikrozonasi gempa untuk menindaklanjuti keberadaan lima sumber gempa di sekitar Ibu Kota Jawa Tengah itu.

Saran ini disampaikan Guru Besar Fakultas Teknik Universitas Diponegoro (Undip) Semarang, Windu Partono.

“Pusat Studi Gempa Nasional pada 2017 telah merilis tentang lima sumber gempa sesar aktif di sekitar Kota Semarang,” kata Windu kepada wartawan di Semarang, Jumat (30/9).

Kelima sumber gempa tersebut masing-masing Sesar Weleri, Sesar Semarang, Sesar Demak, Sesar Purwodadi dan Sesar Rawapening.

Ditambahkan Windu, keberadaan kelima sesar tersebut perlu ditindaklanjuti dengan penelitian dan pembuatan Peta Mikrozonasi Gempa Kota Semarang untuk melihat tingkat kerentanan wilayah terhadap bahaya gempa.

Ia menjelaskan peta mikrozonasi gempa dikembangkan dengan membagi satu wilayah menjadi zona yang lebih kecil.

“Dengan pembagian zona yang lebih kecil maka potensi getaran permukaan tanah akibat sumber gempa terdekat dapat diidentifikasi dan diprediksi dengan lebih teliti.

Ia menuturkan pengembangan peta mikrozonasi sangat diperlukan karena peta getaran tanah yang dikembangkan Kementerian PUPR dibuat dalam skala nasional sehingga tidak mudah diamati secara kasat mata.

“Tujuan pengembangan peta mikrozonasi gempa untuk mengidentifikasi potensi bahaya di satu wilayah akibat skenario kejadian gempa,” katanya.

(ard)

Sharing:

BACA JUGA :   Orang Tua Meninggal karena Covid-19, Hendi Bantu Biaya Pendidikan 407 Anak

Mungkin Anda juga menyukai

Tinggalkan Balasan