BMKG Perkirakan Sejumlah Wilayah di Jawa Tengah Bakal Masuk Puncak Musim Kemarau Bulan Depan

ABOUTSEMARANG – Sejumlah wilayah di Jawa Tengah bagian selatan dan pegunungan tengah Jawa Tengah diperkirakan memasuki puncak musim kemarau pada Juli 2023.

Hal tersebut seperti yang diperkirakan oleh Badan Meteorologi, Klimatologi, dan Geofisika (BMKG).

Kepala Kelompok Teknisi BMKG Stasiun Meteorologi Tunggul Wulung Cilacap Teguh Wardoyo mengungkapkan daerah di Jawa Tengah bagian selatan yang diprakirakan memasuki puncak musim kemarau pada Juli 2023 meliputi bagian tenggara dan selatan Kabupaten Purworejo.

Kemudian untuk sebagian wilayah timur laut Kabupaten Cilacap juga diperkirakan mulai memasuki puncak musim kemarau pada bulan depan.

Di pegunungan tengah Jawa Tengah, ia melanjutkan, daerah yang diprakirakan memasuki kemarau pada Juli 2023 terdiri atas sebagian wilayah Banjarnegara dan wilayah utara Kabupaten Wonosobo.

Teguh menyampaikan bahwa menurut prakiraan musim kemarau yang dikeluarkan oleh BMKG Stasiun Klimatologi Jawa Tengah sebagian besar wilayah Jawa Tengah bagian selatan dan pegunungan tengah Jawa Tengah memasuki puncak musim kemarau pada Agustus 2023.

Daerah di Jawa Tengah bagian selatan yang diprakirakan memasuki puncak musim kemarau pada Agustus 2023 meliputi Kabupaten Cilacap, Banyumas, Kebumen, dan Purworejo.

Sementara bagian wilayah pegunungan tengah Jawa Tengah yang diprakirakan memasuki musim kemarau pada Agustus 2023 terdiri atas Kabupaten Purbalingga, Banjarnegara, dan Wonosobo.

Mengenai El Nino, Teguh menjelaskan bahwa fenomena El Nino dalam intensitas lemah hingga sedang sampai akhir tahun 2023 dan kondisi tersebut mempengaruhi tingkat kekeringan dan panjang musim kemarau.

“Selain itu, IOD (Indian Ocean Dipole) diprediksi berpeluang beralih menuju fase IOD positif mulai Juni hingga Oktober, yang berpengaruh dalam pengurangan hujan,” ujarnya.

BACA JUGA :   BMKG: Akibat Sirkulasi Siklonik, Semarang dan Bandung Akan Dilanda Hujan Intensitas Sedang

Ia menjelaskan, kombinasi fenomena El Nino dan IOD Positif yang diprediksi terjadi pada semester kedua tahun 2023 dapat berdampak pada berkurangnya curah hujan di sebagian besar wilayah Indonesia, termasuk Jawa Tengah, selama musim kemarau 2023.

Menurut dia, sebagian wilayah diprakirakan mengalami curah hujan dengan kategori di bawah normal, berkisar 0 sampai 20 milimeter per bulan, dan beberapa bagian wilayah mengalami kondisi tanpa hujan sama sekali pada puncak musim kemarau pada Juli dan Agustus.

Daerah di Jawa Tengah bagian selatan dan pegunungan tengah Jawa Tengah yang curah hujannya diprakirakan di bawah normal, menurut dia, terdiri atas Kabupaten Purbalingga, bagian tengah Kabupaten Banyumas dan sebagian Cilacap.

Selanjutnya untuk wilayah lain yaitu sebagian Kebumen, sebagian Purworejo, sebagian Banjarnegara, dan sebagian Wonosobo.

Teguh menyampaikan, langkah strategis yang bisa dilakukan untuk menghadapi dampak kemarau yakni mengoptimalkan penggunaan infrastruktur pengelolaan sumber daya air seperti waduk, bendungan, dan embung.

Hal tersebut bertujuan untuk menyimpan air sisa musim hujan agar dapat dimanfaatkan untuk memenuhi kebutuhan selama kemarau.

“Selain itu, efisiensi penggunaan air, karena ada potensi kekeringan dalam periode musim kemarau, dan lakukan antisipasi terjadinya kebakaran hutan,” ungkapnya.***

Sharing:

Mungkin Anda juga menyukai

Tinggalkan Balasan