BPBD Semarang Kirimkan 100 Tangki Air Bersih ke Sejumlah Wilayah yang Alami Kekeringan

ABOUTSEMARANG – Badan Penanggulangan Bencana Daerah (BPBD) Kota Semarang telah mengirimkan setidaknya 100 tangki air bersih ke sejumlah wilayah yang mengalami kekeringan.

Seperti diketahui, sejumlah wilayah di Semarang mengalami kekeringan parah akibat terdampak El-Nino.

“Total kurang lebih mendekati 100 tangki sesuai pagu yang ada di tempat kami,” kata Kepala BPBD Kota Semarang Endro P Martanto, di Semarang, Jawa Tengah, Selasa, 15 Agustus 2023.

Menurut dia, ada sejumlah daerah yang menjadi prioritas pengiriman bantuan air bersih, antara lain Rowosari di Kecamatan Tembalang, Jabungan (Banyumanik), Gondoriyo (Ngaliyan), hingga Kecamatan Genuk.

Untuk permintaan air bersih, kata dia, BPBD selalu terbuka menerima permintaan warga melalui surat pengantar dari Rukun Tetangga/Rukun Warga (RT/RW) yang dikonfirmasi oleh kelurahan.

“Rata-rata (permintaan) memang daerah yang membutuhkan (kekeringan),” ujarnya. “Artinya, saat ini konsentrasi BPBD untuk bantuan air bersih dulu,” katanya.

Ia mengatakan stok air bersih di BPBD Kota Semarang sudah sangat menipis sehingga pihaknya membuka jaringan CSR (Corporate Social Responsibility) perusahaan dan industri.

“Keadaan sampai Agustus minggu kedua ini, posisi stok cadangan (air bersih) yang ada di BPBD atau dari APBD (Anggaran Pendapatan dan Belanja Daerah) sudah sangat menipis. Kalau boleh saya menyebutkan stoknya tinggal empat tangki,” katanya.

Dari pihak perusahaan dan industri, Endro mengaku sudah ada yang menyanggupi untuk mengirimkan bantuan air bersih sebagai cadangan jika ada masyarakat yang membutuhkan.

“Karena prediksi kami (dampak) El Nino itu sampai September mendatang. Itu saja bisa lebih,” katanya.

BACA JUGA :   Jajal Sunday Brunch di Padma Hotel Semarang, Nikmati Kuliner Layaknya Keliling Dunia

“Ini (CSR perusahaan) sudah terdata, kapanpun on call, ini dikirim modelnya. Kurang lebih sudah ada 30 tangki. Kami berharap (stok) hingga musim hujan ini cukup,” katanya.

Selain itu Endro juga mengimbau masyarakat di daerah yang rawan kekeringan untuk bijaksana dalam menggunakan air bersih, dengan mengutamakan kebutuhan rumah tangga.

“Saya mengimbau masyarakat bijak menggunakan air, terutama untuk pemenuhan kebutuhan rumah tangga dulu. Masak, minum, sudah itu. Terutama, daerah yang termasuk zona hitam (kekeringan),” katanya.***

Sharing:

Mungkin Anda juga menyukai

Tinggalkan Balasan