Bupati Banjarnegara Jadi Tersangka Kasus Korupsi Pengadaan Barang Jasa, Langsung Ditahan

ABOUTSEMARANG – KPK menetapkan Bupati Banjarnegara, Budhi Sarwono sebagai tersangka kasus dugaan korupsi terkait pengadaan barang dan jasa di Pemerintah Kabupaten Banjarnegara tahun anggaran 2017-2018.

Penetapan Bupati Banjarnegara menjadi tersangka ini disampaikan langsung Ketua KPK, Firli Bahuri dalam jumpa pers di Kantor KPK Kuningan Jakarta Selatan.

“Setelah KPK melakukan penyelidikan, kita menemukan bukti permulaan yang cukup dan kita tingkatkan ke penyidikan. Hasil kerja keras tersebut menetapkan dua orang tersangka,” ujar Firli Bahuri, dikutip CNN Indonesia, Jumat (3/8).

Selain Budhi Sarwono, KPK juga menetapkan pihak swasta sekaligus orang kepercayaan bupati, Kedy Afandi (KA), sebagai tersangka. KA juga merupakan tim sukses bupati dalam pemilihan kepala daerah tahun 2017.

BACA JUGA: KPK Sidik Dugaan Korupsi DPUPR, Bupati Banjarnegara: Pada Saatnya Saya Akan Bicara

“Untuk kepentingan penyidikan, kedua tersangka ditahan selama 20 hari pertama mulai hari ini 3 September 2021 sampai 22 September 2021,” kata Firli.

Budhi ditahan di Rumah Tahanan Negara (Rutan) KPK Kavling C1, sementara KA ditahan di Rutan KPK Pomdam Jaya Guntur.

Kedua tersangka disangkakan melanggar Pasal 12 huruf i dan Pasal 12 B Undang-undang Pemberantasan Tindak Pidana Korupsi (Tipikor) Jo Pasal 55 ayat 1 ke-1 KUHP.

Dalam proses penanganan perkara ini, tim penyidik lembaga antirasuah sudah menggeledah rumah dinas bupati. Dari upaya paksa itu diamankan berbagai barang bukti termasuk dokumen terkait perkara.***

Sharing:

Mungkin Anda juga menyukai

Tinggalkan Balasan