Longsor di Pudakpayung Semarang, 1 Warga Meninggal Dunia Tertimpa Material Tanah

ABOUTSEMARANG – Hujan deras yang terjadi di Kota Semarang tidak hanya mengakibatkan banjir tapi juga tanah longsor di Kelurahan Pudakpayung Kecamatan Banyumanik, Jumat (6/1).

Satu orang dilaporkan meninggal dunia setelah rumahnya tertimpa material tanah longsor di Perumahan P4A Blok H-11 RT 09 RW 11 Pudakpayung.

Korban tanah longsor di Pudakpayung dievakuasi tim SAR.// dok Kec.Banyumanik

Kapolrestabes Semarang Kombes (Pol) Irwan Anwar mengatakan tebing dengan tinggi sekitar 25 meter menimpa bagian belakang rumah di Blok H-11 di Perumahan P4A tersebut.

Korban meninggal diketahui bernama Ari Wibowo (37) yang merupakan pemilik rumah.

Ia menjelaskan berdasarkan keterangan saksi, hujan deras mengguyur wilayah tersebut sejak pukul 14.30 WIB.

“Saksi yang merupakan tetangga korban mendengar suara gemuruh, ketika dicek ternyata tebing yang berada di belakang sudah menimpa rumah korban,” kata Kapolrestabes dikutip antara.

Warga yang mengetahui hal tersebut, kata dia, kemudian meminta pertolongan untuk melakukan pembersihan terhadap bekas longsoran tersebut.

Saat melakukan pembersihan area yang terkena longsor, kata dia, warga dan petugas gabungan mendapati korban dalam kondisi meninggal akibat tertimpa tembok dan tanah.

“Korban ditemukan di kamar belakang,” tambahnya.

Personel gabungan kepolisian dan TNI, kata Irwan Anwar, meminta warga Blok H Perumahan P4A untuk mengungsi sementara guna menghindari longsor susulan.

Sebelumnya, hujan deras yang mengguyur wilayah Semarang dan sekitarnya mengakibatkan bencana banjir dan longsor.

Banjir melanda Perumahan Dinar Indah, Tembalang, Kota Semarang, akibat luapan Sungai Babon.

(ard)

Sharing:

BACA JUGA :   Polisi Ungkap Ciri-ciri Pelaku Penembakan Istri TNI di Semarang

Mungkin Anda juga menyukai

Tinggalkan Balasan