Pasca Dilaporkan Polisi, Admin Arisan Online di Semarang Buka Suara Bongkar Penyebab Arisan Macet

ABOUTSEMARANG – Pasca dilaporkan ke polisi oleh membernya karena merugikan miliaran rupiah, admin arisan online berinisial YPM di Semarang kini buka suara.

YPM mengatakan bahwa alasan dibalik arisan online yang terkendala lantaran ada member yang tidak setor setelah mendapat arisan. Oleh sebab itu, YPM juga diketahui akan mengajukan gugatan.

Rofiullah, SH, selaku kuasa hukum YPM alias YK yang merupakan admin arisan mengungkapkan arisan itu dimulai Oktober 2021 atas kesepakatan bersama dan kliennya disepakati menjadi admin.

“Arisan Japo (Jatuh Tempo) dilaksanakan berdasarkan kesepakatan seluruh member Japo,” kata Rofiullah di kawasan Krapayak Semarang, Kamis, 1 Desember 2022.

Diketahui arisan itu bergulir sesuai kesepakatan dan komunikasi dilakukan via Whatsapp.

Namun menurut YPM ada member yang setelah menang arisan tidak lagi membayar arisan atau macet, di antaranya berinisial PKS dan HYI.

YPM juga menegaskan bahwa dirinya telah berulang kali menghubungi anggota yang membawa kabur uang Arisan Japo untuk segera mengembalikan uang anggota arisan lainnya.

Bahkan, YPM juga berusaha sekuat tenaga untuk menyelesaikan hak-hak arisan yang lainnya.

“Sejak 21 Maret 2022 arisan Japo berhenti dikarenakan member tersebut tidak lagi membayar kewajibannya sebagaimana yang telah disepakati bersama sehingga menyebabkan arisan Japo berhenti total,” katanya.

“Dan ada beberapa member lain berhenti untuk memenuhi kewajibannya membayar angsuran setelah mengetahui bahwa Arisan Japo berhenti total,” tegasnya.

Sementara itu, YPM ternyata sudah melaporkan dan mengadukan dua member itu pada 30 Maret 2022 ke Polda Jateng dengan nomor laporan LP/B/204/III/2022/SPKT/POLDA JAWA TENGAH dan /LI/45/IV/2022/SPKT/POLDA JAWA TENGAH.

BACA JUGA :   Wali Kota Semarang Minta Anggaran Pemerintah Harus Digunakan Dengan Izin dari Masyarakat

Sebagai itikad baik, YPM selaku admin atau pengelola sudah menalangi sebagian kerugian dalam Arisan Japo.

“Bahwa itikad baik Pelapor untuk menalangi kerugian dana sebesar Rp. 2.816.290.000,- yang dibawa kabur oleh member yang tersebut di atas dan angsuran yang harus dibayarkan oleh para member ternyata tidak dibayarkan, akibatnya pelapor (YPM) terbebani masalah yang tidak berkesudahan sehingga pelapor mengalami kerugian secara materiil dan imateriil,” jelas Ahmad Ws Dilapanga, yang juga menjadi kuasa hukum YPM.

Ia menjelaskan upaya berkomunikasi dengan dua member itu terus dilakukan. Namun ternyata malah YPM dilaporkan member lain di Polda Jateng dan DIY.

YPM merasa tindakan-tindakan yang dilakukan member tersebut merugikan baik kehidupan dan bisnisnya bahkan sampai ke institusi tempat YPM bekerja dan juga suaminya.

Selain itu, disebutkan pula bahwa ada anggota keluarga yang meninggal karena tertekan dengan ancaman yang muncul dalam penagihan yang dilakukan member tersebut.

“Pihak Pelapor juga menggugat secara Perdata para member Japi di Pengadilan Negeri Semarang dengan Nomor Perkara 480/Pdt.G/2022/PN Smg, dan saat ini sedang dalam proses persidangan,” jelas Rofiullah.

Ada 18 member yang digugat termasuk dua orang yang disebut tidak memenuhi kewajiban sesuai kesepakatan setelah menang arisan.

Disebutkan ada total 30 member dalam arisan tersebut, jadi ada 12 member yang tidak digugat karena tetap berpegang pada kesepakatan awal arisan. Mediasi sudah dilakukan dua kali dan pihak penggugat dihadiri oleh kuasa hukum.

“Perbuatan para tergugat yang telah menikmati arisan dan atau telah mendapatkan arisan tidak lagi membayar kewajiban arisan adalah perbuatan Wanprestasi dan atau ingkar janji karena melanggar kesepakatan yang telah dibuat bersama secara lisan dengan asas saling percaya,” kata Rofiullah.

BACA JUGA :   Pondok Pesantren di Semarang Ludes Terbakar, Diduga Akibat Hubungan Arus Pendek Listrik

“Untuk yang tergugat urutan 3 sampai 18 digugat karena perbuatan melawan hukum,” imbuhnya.

Berbagai bukti juga di siapkan pihak YPM mulai dari bukti transaksi, hingga perhitungan dari Kantor Jasa Akuntansi (KJA) berupa Laporan praktisi jasa prosedur yang disepakati bernomor : No. 01/KJAESH/AUP/XI/2022 dan No. 02/KJAESH/AUP/XI/2022.

“Kami menggugat dengan bukti kuat. Para Member-member ini juga sudah menerima keuntungan yang lumayan dan nilai Rp 13 M itu dilebih-lebihkan, sebenarnya tidak sampai sefantastis itu nilanya,” tegas Ahmad.

“Dan total perhitungan KJA yang dibawa lari (dua member tergugat) Rp 7,5 M,” imbuhnya.

Sebelumnya diberitakan, belasan emak-emak di Semarang melaporkan pengelola arisan online berinisial YK ke polisi. Mereka menuding pengelola arisan itu tidak melaksanakan kewajiban sehingga peserta rugi hingga miliaran rupiah.***

Sharing:

Mungkin Anda juga menyukai

Tinggalkan Balasan