PBNU Tetapkan 1 Syawal 1443 H Jatuh Pada 2 Mei 2022

ABOUTSEMARANG – Pengurus Besar Nahdlatul Ulama (PBNU) memutuskan 1 Syawal 1443 Hijriah jatuh pada Senin, 2 Mei 2022 usai hilal atau bulan baru terlihat di sejumlah wilayah Indonesia hari ini, 1 Mei 2022.

Ketua Umum PBNU Yahya Cholil Staquf mengatakan berdasarkan pantauan di sejumlah daerah, beberapa daerah melaporkan melihat hilal atau bulan baru.

“Berarti bahwa hari ini akhir dari Ramadan tahun ini dan besok pagi kita bisa menikmati Idulfitri dan untuk itu akan saya bacakan surat ikhtar resmi atas nama PBNU,” kata Yahya, Minggu, 1 Mei 2022.

Keputusan itu juga dituangkan dalam surat resmi PBNU. Surat itu ditandatangani Rais Aam PBNU Miftachul Akhyar, Katib Aam Ahmad Said Asrori, Ketum PBNU Yahya Cholil Staquf, dan Sekjen PBNU Saifullah Yusuf.

Ketua Lembaga Falakiyah KH Sirril Wafa mengatakan pihaknya memantau hilal di 55 lokasi. Dari itu, empat daerah, Gresik, Lamongan, Mojokerto, Jombang, melihat hilal.

Dengan keputusan ini, warga NU akan merayakan hari kemenangan bersamaan dengan warga Muhammadiyah. Pimpinan Pusat (PP) Muhammadiyah telah menyatakan 1 Syawal jatuh pada Senin 2 Mei.

DPP Front Persaudaraan Islam (FPI) juga telah memutuskan 1 Syawal 1443 H jatuh pada Senin 2 Mei. Mereka mengimbau masyarakat umum menunggu hasil sidang isbat Kemenag dalam menentukan 1 Syawal.

Sementara untuk pengumuman resmi dari pemerintah terkait awal Syawal 1443 H akan dilakukan pada Minggu, 1 Mei 2022 pukul 19.15 WIB.***

Sharing:

BACA JUGA :   Tidak Hanya untuk Rukyatul Hilal, Ini Peran Penting Planetarium UIN Walisongo Semarang

Mungkin Anda juga menyukai

Tinggalkan Balasan