Pemkot Semarang Dorong Milenial Turut Cegah Stunting Lewat Program “Melon Musk”

ABOUTSEMARANG – Dalam penanganan persoalan stunting di Kota Semarang, Pemkot setempat mendorong kalangan milenial untuk turut berperan aktif melalui program “Melon Musk”.

Melon Musk sendiri merupakan kependekan dari Milenial Gotong Royong Atasi Stunting di Kota Semarang.

Adapun peluncuran program Melon Musk ini dilakukan bersamaan dengan peringatan Hari Ulang Tahun (HUT) ke-78 RI di halaman Balai Kota Semarang pada Kamis, 17 Agustus 2023.

Wali Kota Semarang Hevearita Gunaryanti Rahayu mengatakan bahwa program inovasi tersebut merupakan wujud bagaimana implementasi dari milenial, untuk milenial, dan oleh milenial.

“Karena kita tahu banyak hal yang harus diantisipasi, harus dicegah untuk mengatasi stunting. Salah satunya untuk remaja putri harus rutin minum zat besi apabila mengidap anemia,” kata Ita, sapaan akrab Hevearita, usai peluncuran Melon Musk.

“Yang kedua, hari ini juga kami luncurkan tayangan film pendek yang berjudul cinta dan memahami. Isinya tentang bagaimana pencegahan di dalam perkawinan anak,” lanjutnya.

Melalui program tersebut, kata dia, diharapkan dapat memberikan dampak yang signifikan terhadap anak-anak atau milenial.

Seberapa jumlah anggaran untuk mengatasi anak stunting, kata dia, tetapi jika di hulunya tidak dilakukan penanganan-penanganan maka nantinya akan muncul kasus stunting lagi.

Karena itu, Ita menegaskan bahwa memang diperlukan langkah penanganan, mulai remaja putri, calon pengantin, ibu hamil harus dijaga kondisi kesehatannya.

Pada saat ini, kata dia, terdapat 1.100 anak stunting dan 600 ibu di Kota Semarang yang mengidap anemia.

“Kami harapkan dengan Melon Musk ini bisa mencegah dan mengatasi stunting di Kota Semarang. Untuk itu l, perlu mencegah dari ibu hamil agar nantinya tidak lahir anak-anak yang stunting,” pungkas Ita.***

Sharing:

BACA JUGA :   Lagi! Mahasiswi Semarang jadi Korban Begal Payudara, Ternyata Pelaku Masih Dibawah Umur

Mungkin Anda juga menyukai

Tinggalkan Balasan