Penurunan Kabel Ducting di Kawasan Segitiga Emas Kota Semarang Dilanjutkan

ABOUTSEMARANG – Kabel fiber optik udara di Kota Semarang dipindahkan ke bawah tanah (ducting).

Adapun Kota Semarang menjadi kota kedua di Indonesia setelah Kota Jakarta yang mengambil langkah tersebut.

Untuk pemindahan tersebut dimulai dari Jalan Gajah Mada sebagai pilot project untuk sistem ducting di Kawasan Segi tiga Emas.

Dalam sambutannya, Wali kota Semarang Hevearita Gunaryanti Rahayu menyampaikan mengenai pentingnya pemindahan tersebut sebagai salah satu upaya untuk mempercantik kota dan menghindari bencana.

“Hari ini merupakan momentum penurunan kabel (ducting). Tadi disampaikan dari Telkomsel dan Moratelindo bahwa hanya ada dua kota yang melakukan ducting, di Kota Jakarta dan kota Semarang, dan juga dengan berbasis 5G. Nanti juga akan lebih cantik dan menghindarkan dari bencana-bencana,” ujar Mbak Ita sapaan akrab Hevearita, Selasa, 15 Agustus 2023.

Seperti diketahui jika wilayah segi tiga emas di Kota Semarang menjadi wilayah yang menjadi sasaran ducting.

Wilayah tersebut meliputi delapan ruas jalan dengan total panjang 30 kilometer, di antaranya Jalan Pandanaran, Jalan Pemuda, Jalan Gajahmada, Imam Bonjol, MT. Haryono, Jalan Pahlawan, Kawasan Simpang Lima dan Jalan Ahmad Yani.

Mengenai sejarah ducting di Kota Semarang sendiri, berawal pada tahun 2019 melalui kerja sama operasional antara PT. Bumi Pandanaran Sejahtera yang merupakan BUMD Kota Semarang dengan PT. Moratelindo untuk membangun sarana komunikasi pasif berupa saluran ducting bersama di Kota Semarang.

Dalam prosesnya, terdapat banyak hambatan khususnya perihal relokasi kabel optik dari 26 penyelenggara telekomunikasi di Kota Semarang.

BACA JUGA :   Satreskrim Polrestabes Semarang Tangkap 3 Komplotan Penipu dengan Modus Pinjam Uang dan Jual Berlian Palsu

Oleh sebab itu, Mbak Ita juga akan mendorong Asosiasi Penyelenggara Jasa Internet Indonesia (APJII) dan Asosiasi Penyelenggara Jaringan Telekomunikasi (APJATEL) agar segera menurunkan kabel fiber optik masing-masing ke sistem ducting.

Ia mencontohkan Kota Lama yang sudah berhasil dalam melakukan proses ducting tersebut.

“Kita harapkan nantinya tidak hanya segi tiga emas saja, dan ini mungkin yang masih menjadi PR bagaimana kita mendorong APJII dan APJATEL. Karena sekarang ini yang sudah masuk ducting masih Telkom dan Moratelindo. Saya nanti akan mengajak teman-teman seperti di Kota Lama,” ucap Mbak Ita.

Lebih lanjut, wali kota perempuan pertama di kota Semarang tersebut berharap ke depannya seluruh kabel fiber optik udara di Kota Semarang dapat diducting.

“Sementara masih segi tiga emas karena terkait biaya, karena ini juga kolaborasi, kita harapkan yang segi tiga emas dulu. Karena toh ductingnya juga sudah dibangun, tinggal dimasukkan saja. Kalau tidak ada pioner, kalau tidak ada yang pertama nanti tidak selesai-selesai,” jelasnya.

Sedangkan Kepala KSO BPS Moratelindo Resi Bramani mengatakan jika pekerjaan ini akan memerlukan waktu selama kurang lebih dua bulan sampai bisa digunakan dengan maksimal.

“Kita berharap dalam sebulan hingga dua bulan daerah sini sudah rapi semua tanpa kabel. Kami juga sudah ada grand designnya untuk ke depan. Untuk sementara kita ruas ini dulu dan sudah ready tinggal digunakan,” tandasnya.

Ia juga menyampaikan mengenai keuntungan dari ducting yang lebih aman dan lebih awet untuk Kabel Fiber Optik.

“Perawatan lebih aman dan mudah kalau di bawah, karena masuk sekali. Tidak ada lagi kecelakaan, tidak ada lagi putus kabel, tidak ada lagi hewan pengerat dan lain-lain,” pungkasnya.***

Sharing:

Mungkin Anda juga menyukai

Tinggalkan Balasan