Penurunan Tanah di Pesisir Kota Semarang Makin Parah Capai 10 cm Per Tahun, Ini Sebabnya

ABOUTSEMARANG – Pakar lingkungan menyebut pesisir Kota Semarang mengalami penurunan tanah sekitar 10 sentimeter setiap tahunnya.

Pakar lingkungan dan tata kota Universitas Islam Sultan Agung (Unissula) Semarang, Mila Karmila mengatakan hal tersebut terjadi lantaran tanah pesisir Kota Semarang merupakan tanah muda.

“Penurunan tanah itu ada di daerah pesisir. Karena memang ini tanah muda,” jelasnya dikutip About Semarang, Senin, 31 Oktober 2022.

Meski tanpa adanya bangunan di pesisir Kota Semarang, dia memprediksi permukaan tanah di Kota Semarang tetap terjadi penurunan.

“Karena ada beban bangunan juga sekarang, jadi penurunannya tambah banyak,” paparnya.

Selain kontur tanah pesisir yang masih muda, pengambilan air tanah secara masif juga menjadi penyebab penurunan tanah di Kota Semarang.

“Jadi semakin parah penurunan tanah di Kota Semarang. Ini sudah mencapai lebih dari 10 sentimeter per tahun,” ujarnya.

Soal pengambilan air tanah juga menjadi permasalahan yang lain. Sampai saat ini banyak perusahaan yang masih menggunakan air tanah.

“Pemerintah harus menyediakan dulu air yang bisa menjadi pengganti air bawah tanah. Kalau airnya jelek industri pasti tak mau,” imbuhnya.

Menurutnya, sampai saat ini pemerintah Kota Semarang juga belum melakukan apa-apa terkait dengan bagaimana agar air permukaan itu siap digunakan oleh industri.

“Minimal air permukaan yang disediakan pemerintah itu layak diminum,” harapannya.

Ditanya soal air permukaan yang disediakan PDAM Kota Semarang, Mila menyebut jika perusahaan air plat merah itu belum bisa mencukupi kebutuhan semua warga Semarang.

BACA JUGA :   Tawarkan Paket Pernikahan Menarik, Padma Hotel Semarang Segera Hadir dengan Padma Wedding Expo

“Ada beberapa daerah yang airnya sudah tak lancar lagi. Jadi PDAM belum bisa jika menggantikan air tanah untuk industri,” ungkap Mila.***

Sharing:

Mungkin Anda juga menyukai

Tinggalkan Balasan