Puasa Arafah Sebelum Idul Adha, Begini Niatnya Sesuai Tuntunan Rasulullah SAW

ABOUTSEMARANG – Puasa Arafah merupakan salah satu puasa sunnah yang jatuh sehari sebelum Idul Adha atau pada tanggal 9 Dzulhijjah.

Adapun berdasarkan hadits Ahmad dan An Nasa’I, Rasulullah SAW menganjurkan Puasa Arafah untuk dilakukan.

عَنْ حَفْصَةَ قَالَتْ أَرْبَعٌ لَمْ يَكُنْ يَدَعُهُنَّ النَّبِيُّ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ صِيَامَ عَاشُورَاءَ وَالْعَشْرَ وَثَلاَثَةَ أَيَّامٍ مِنْ كُلِّ شَهْرٍ وَرَكْعَتَيْنِ قَبْلَ الْغَدَاةِ

Artinya: Dari Hafshah RA, ia berkata, “Ada empat hal yang tidak pernah ditinggalkan Rasulullah SAW yaitu, puasa Asyura, puasa sepuluh hari, puasa tiga hari setiap bulan, dan dua rakaat sebelum Subuh,” (HR Ahmad dan An Nasa’i).

Sementara itu, puasa sepuluh hari yang dimaksud dalam hadits tersebut adalah puasa sepuluh hari di bulan Dzulhijjah.

Dengan kata lain, amalan sunnah puasa Arafah termasuk salah satu perkara yang tidak pernah ditinggalkan beliau sebagaimana dikutip dari buku 165 Kebiasaan Nabi SAW oleh Abduh Zulfidar Akaha.

Sedangkan dalam hadits lain, Rasulullah SAW juga bahkan menyebutkan keutamaan dari puasa Arafah yang dapat menghapus dosa setahun yang lalu dan setahun yang akan datang. Rasulullah SAW bersabda,

صِيَامُ يَوْمِ عَرَفَةَ أَحْتَسِبُ عَلَى اللَّهِ أَنْ يُكَفِّرَ السَّنَةَ الَّتِى قَبْلَهُ وَالسَّنَةَ الَّتِى بَعْدَهُ وَصِيَامُ يَوْمِ عَاشُورَاءَ أَحْتَسِبُ عَلَى اللَّهِ أَنْ يُكَفِّرَ السَّنَةَ الَّتِى قَبْلَهُ

Artinya: “Puasa Arafah (9 Dzulhijjah) dapat menghapuskan dosa setahun yang lalu dan setahun akan datang. Puasa Asyuro (10 Muharram) akan menghapuskan dosa setahun yang lalu.” (HR Muslim)

Terkait amalan Puasa Arafah, agar setiap orang yang menjalankannya dapat memperole keutaman puasa tersebut, maka alangkah baiknya dapat dikerjakan sesuai dengan tuntunan Rasulullah SAW.

BACA JUGA :   Resep dan Cara Membuat Semur Daging Sapi Spesial Iduladha

Terutama, mengawali amalannya dengan membaca niat puasa Arafah yang benar sebagai berikut.

Niat Puasa Arafah 9 Dzulhijjah dalam Bahasa Arab, Latin, dan Artinya

نَوَيْتُ صَوْمَ عَرَفَةَ سُنَّةً لِّلِه تَعَالَى

Bacaan latin: Nawaitu shouma arafata sunnatan lillahi ta’ala

Artinya : “Saya niat puasa sunah Arafah karena Allah Ta’ala.”

Puasa Arafah termasuk dalam amalan puasa sunnah. Untuk itulah, menurut Syaikh Abu Bakar Jabir al-Jaza’iri dalam Kitab Minhajul Muslim, niat puasa Arafah tidak harus dilakukan pada malam hari sebelum waktu berpuasa.

Sebaliknya, niat puasa sunnah boleh dilakukan pada pagi atau siang hari setelah waktu fajar selama belum melakukan hal-hal yang membatalkan puasa. Keterangan tersebut didasarkan dari keterangan hadits yang diceritakan Aisyah RA,

هَلْ عِنْدَكُمْ مِنْ غَدَاء ؟ فقُالْنَا: لاَ. قَالَ: فَإِنيِّ إِذاً صَائِم

Artinya: “Nabi SAW masuk kepadaku pada suatu hari dan beliau bertanya, ‘Apakah ada sesuatu padamu (makanan yang bisa dimakan)? Aku menjawab, ‘Tidak ada,’ Beliau berkata, ‘Maka sesungguhnya aku puasa,'” (HR Muslim).

Pelaksanaan puasa Arafah 2022 dilakukan pada 9 Dzulhijjah 1443 H. Namun, kesepakatannya dalam sistem penanggalan Masehi masih perlu menanti keputusan hasil sidang isbat awal Zulhijah yang digelar Kementerian Agama pada Rabu, 29 Juni 2022.

Meski demikian, Muhammadiyah telah lebih dulu mengeluarkan Maklumat Muhammadiyah tentang Penetapan Hasil Hisab Ramadan, Syawal, dan Dzulhijjah 1443 Hijriah. Menurut maklumat tersebut, puasa Arafah dimulai pada hari Jumat, 8 Juli 2022 mendatang.

Sebagaimana dilansir Sultan Abdillah dalam Risalah Puasa, kesunnahan membaca niat puasa Arafah dan pengamalannya ini berlaku bagi muslim yang tidak menunaikan haji. Tujuannya untuk menghormati saudara sesama muslim yang tengah melakukan wukuf di Arafah.***

Sharing:

Mungkin Anda juga menyukai

Tinggalkan Balasan