Tangani Banjir, Pemkot Semarang Upayakan Pengelolaan dan Pemberdayaan Masyarakat

ABOUTSEMARANG – Upaya percepatan penanganan banjir di kota Semarang terus dilakukan oleh Wali Kota Semarang, Hevearita Gunaryanti Rahayu. Salah satu yang menjadi fokus perhatian wali kota perempuan pertama di Kota Semarang tersebut adalah Kali Babon.

Menurut perempuan yang akrab disapa Ita tersebut, Kali Babon menjadi PR utama Pemkot Semarang dalam penanganan banjir. Dirinya pun menginginkan adanya pengelolaan dan pemberdayaan masyarakat dalam upaya menjaga lingkungan di sekitaran Kali Babon.

“Kota Semarang masih ada satu PR, yaitu masalah di kali Babon. Kami tadi sudah menyampaikan untuk dikelola hulu DAS-nya, tadi masterplan-nya lebih ke pengelolaan DAS Sungai Serayu. Tapi sebenarnya kondisinya sama seperti DAS di Kabupaten Semarang. Sehingga harapannya adanya pengelolaan yang ada di atas, ditambah pemberdayaan masyarakat, sehingga diharapkan nanti bencana banjir itu terhindar di Kota Semarang,” kata Ita melalui siaran persnya, Rabu (8/3).

Dirinya kembali menyampaikan mengenai permasalahan Kali Babon ini bersumber dari hulu. Ditambah lagi, kurangnya embun atau waduk untuk menahan air dari Sungai Mluweh menuju Kali Pengkol membuat masalah banjir sulit teratasi.

“Permasalahannya ada di hulu, dan di hulu itu memang harus ditata. Memang ada satu waduk atau embung di Jratun, tapi itu masih kurang. Saya tadi mohon kalau bisa ada lagi bendung di dekat Sungai Mluweh. Karena Sungai Mluweh ini kan yang turun ke Kali Pengkol, Dinar,” imbuhnya.

“Tapi memang tahun 2023 belum bisa, diharapkan tahun 2024. Tapi sambil menunggu pembangunan DAS-nya di atas, diharapkan kita bisa mulai mengelola, karena yang penting ini kan mengelola lingkungan, tidak hanya infrastrukturnya. Kami akan melakukan pemberdayaan masyarakat untuk pengelolaan lingkungan di ujung perbatasan Kabupaten Semarang dengan Kota Semarang,” lanjut Ita.

BACA JUGA :   Upaya Peningkatan Ketahanan Pangan, Pemkot Semarang Ajarkan Urban Farming Bagi Pelajar

Sedangkan mengenai permasalahan banjir di Kota Lama, dirinya optimis dapat meminimalisir banjir di kawasan Kota Lama karena tahun ini akan ketambahan pompa dari Kementrian PUPR.

“Kalau Kota Lama, dari hasil evaluasi memang kurang pompa, harusnya ada 4 pompa. Tapi masih 3. Dan tahun ini akan dipenuhi. Jadi ada beberapa yang dibantu oleh Kementrian PUPR. Sebenarnya sudah ada pompa di Kota Lama, tapi kapasitasnya memang masih kurang. Dengan tambahan pompa itu, semoga dapat meminimalisir banjir,” tambahnya.

Dalam acara bertema stakeholder meeting for the project for flood control master plan toward disaster risk reduction investment tersebut hadir beberapa nara sumber yang memiliki kompetensi di bidangnya masing-masing. Di antaranya Imam Budidarmawan Prasodjo, Budi Santoso Wignyosoekarto dan juga dari JICA, Takashi Toyoda. (***)

Sharing:

Mungkin Anda juga menyukai

Tinggalkan Balasan