Tiktok Mulai PHK Karyawan Akibat Restrukturisasi Global

ABOUTSEMARANG – Tiktok mulai melakukan upaya restrukturisasi global dengan melakukan pemutusan hubungan kerja (PHK) karyawan.

Sejumlah karyawan TikTok dilaporkan telah kehilangan pekerjaan mereka. Sementara beberapa karyawan lain tengah sedang dipersiapkan bertemu dengan departemen SDM sebagai bagian dari upaya restrukturisasi global platform video.

Menurut publikasi Wired, karyawan Eropa diperingatkan pekerjaan mereka berisiko dan mengharapkan pertemuan SDM dalam beberapa minggu mendatang. Sementara itu, karyawan di Inggris diberitahu untuk mengharapkan rekan kerja di seluruh departemen kehilangan pekerjaan mereka.

Di Amerika Serikat (AS), beberapa personal diberitahu mereka diberhentikan tidak lama setelah masuk kerja pada Senin pagi. Salah satu karyawan AS itu adalah David Ortiz, eksekutif pertama perusahaan induk TikTok ByteDance yang dipekerjakan di luar China.

Dalam postingan LinkedIn, Ortiz mengatakan perannya sedang dihilangkan dalam upaya reorganisasi yang jauh lebih besar. Seorang juru bicara TikTok tidak menyangkal PHK ketika Wired bertanya, sebagaimana dikutip dari Engadget.

Namun, mereka juga tidak mengonfirmasi perusahaan sedang melalui restrukturisasi global dan tidak memberikan publikasi dengan persyaratan terperinci tentang mengapa TikTok memangkas pekerjaan.

Seorang staf yang berbicara dengan publikasi mengatakan perusahaan hanya memotong karyawan dan tim yang manajer yang belum cukup berkontribusi. Mereka mengklaim hanya 100 karyawan yang diberhentikan, yang merupakan persentase kecil dari sekitar 10.000 karyawan di seluruh AS dan Eropa.

Konon, TikTok hanyalah salah satu perusahaan di bidang teknologi besar, game, AV/EV, dan media sosial yang mengurangi tenaga kerjanya. Beberapa perusahaan di industri yang harus membiarkan orang pergi karena penurunan ekonomi termasuk Netflix, Unity dan Twitter.

BACA JUGA :   Viral! Lirik Lagu Sucat Pelat Boog, FYP TikTok Asal Thailand yang Asik dan Lucu

Tesla dilaporkan memberhentikan 200 karyawan Autopilot dan menutup kantor di California. Bloomberg mengatakan Rivian berencana untuk memberhentikan 5 persen dari tenaga kerjanya.

Akhirnya, Meta memberi tahu karyawan untuk mengidentifikasi karyawan yang berkinerja rendah, kata The Information, dan memindahkan mereka untuk keluar dari perusahaan jika mereka tidak dapat kembali ke jalurnya.

(ard)

Sharing:

Mungkin Anda juga menyukai

Tinggalkan Balasan