Usai Akad, Kaesang Pangarep dan Erina Gudono Menjalani Prosesi “Panggih” di Pendopo Ambarrukmo

ABOUTSEMARANG – Kaesang Pangarep dan Erina Sofia Gudono menjalani prosesi adat “panggih” setelah sah menjadi suami istri usai melaksanakan akad nikah di Pendopo Agung Royal Ambarrukmo, Sleman, Daerah Istimewa Yogyakarta, Sabtu (10/12).

Upacara diawali dengan penyerahan sanggan dari pihak Erina atau mempelai putri karena mengacu tradisi Jawa, yang memiliki acara mantu adalah keluarga perempuan.

“Panggih pengantin melambangkan pertemuan awal antara pengantin wanita dengan pengantin pria,” kata Dani Wigung, owner Pengantin Production selaku wedding organizer pernikahan Kaesang-Erina.

Berikutnya, kembar mayang atau dua rangkaian janur dan bunga yang dibawa dua orang wanita mengiringi Erina menuju pelaminan.

Tidak lama, datang iringan-iringan bergada yang mengantarkan Kaesang menuju Pendopo Agung Royal Ambarrukmo dengan menumpang kereta kuda.

Kaesang dan Erina bertemu di pendopo, keduanya kemudian saling melempar gantal atau sirih yang diikat benang putih./ About Semarang

Setelah Kaesang dan Erina bertemu di pendopo, keduanya kemudian saling melempar gantal atau sirih yang diikat benang putih.

Kaesang melemparkan gantal ke dada Erina sebagai tanda bahwa ia telah mengambil hati sang kekasih, sedangkan Erina mengarahkan gantal ke lutut Kaesang sebagai tanda bakti kepada suami.

Berikutnya, Kaesang melakoni ritual menginjak sebutir telur ayam mentah, disusul Erina yang kemudian membasuh kaki suaminya dengan air selaku pemimpin keluarga sekaligus sebagai tanda kasih sayang.

Erina lalu berjalan mengitar searah jarum jam sebelum ia dan Kaesang menuju ke pelaminan. Di sini, prosesi diteruskan dengan tahap bubah kawah atau ngunjuk rujak degan atau minum air kelapa muda yang menandai mantu pertama.

BACA JUGA :   Acara "Ngunduh Mantu" Kaesang-Erina Dihadiri Belasan Ribu Relawan Jokowi

Prosesi dilanjutkan dengan upacara kacar kucur atau tampa kaya dalam adat Yogyakarta yang melambangkan tanggung jawab penuh seorang suami dalam memberi nafkah lahir maupun batin kepada istrinya.

Jalannya upacara kacar kucur ini adalah mempelai pria menuangkan kembang, uang logam, hingga empon-empon dlingo bele dalam sebuah wadah yang diterima mempelai wanita tanpa barang satu pun tercecer.

Berikutnya, Kaesang dan Erina menjalani prosesi dhahar kalimah atau makan nasi kuning. Dalam adat Yogyakarta kedua mempelai tidak saling menyuapi, hanya pengantin laki-laki yang memberikan sesuap nasi kuning kepada pengantin wanita.

Selesai dhahar kalimah, Kaesang dan Erina memasuki prosesi mapag besan. Ibunda Erina, Sofiatun Gudono, dan kakak Erina, Allen Adam Rinaldy, menyambut Presiden Joko Widodo dan Ibu Iriana sebelum diantar duduk di sebelah kiri pengantin.

Hal ini dilakukan karena dalam tradisi pernikahan Jawa, orang tua mempelai pria tidak diperkenankan hadir pada saat upacara panggih sampai prosesi ngunjuk rujak degan.

Sebagai rangkaian terakhir, keduanya kemudian melakukan sungkeman dengan berlutut di depan kedua orang tua masing-masing mempelai sebagai bentuk penghormatan karena telah membesarkan mereka hingga akhirnya dapat menjalani kehidupan baru bersama pasangan.

Sejumlah pejabat ikut menyaksikan momen sakral tersebut, antara lain Menteri Koordinator Bidang Kemaritiman dan Investasi Indonesia Luhut Binsar Pandjaitan, Menteri Investasi/Kepala BKPM Bahlil Lahadalia, Menteri BUMN Erick Thohir, Gubernur DIY Sri Sultan Hamengku Buwono X beserta istri, serta sejumlah pejabat lainnya.

Selain itu, hadir juga sejumlah tokoh, di antaranya mantan Wakil Ketua KPK Busyro Muqoddas, Ketua MPR RI Bambang Soesatyo, hingga beberapa artis, seperti Raffi Ahmad, Nagita Slavina, Deddy Mahendra Desta, hingga Irfan Hakim. (***)

Sharing:

Mungkin Anda juga menyukai

Tinggalkan Balasan